Perlu Diketahui OpenSea Diserang Hacker, Ratusan NFT Hilang Dicuri diperkirakan Kerugian Mencapai Kurang Lebih Rp 24 Miliar

Perlu Diketahui OpenSea Diserang Hacker, Ratusan NFT Hilang Dicuri diperkirakan Kerugian Mencapai Kurang Lebih Rp 24 Miliarteknobosku.com– Hallo sobat teknobosku dimanapun kalian berada berjumpa lagi dengan admin yang tak bosan-bosan menyajikan informasi menarik dan terupdate, kali ini admin akan mengulas mengenai Perlu Diketahui OpenSea Diserang Hacker, Ratusan NFT Hilang Dicuri diperkirakan Kerugian Mencapai Kurang Lebih Rp 24 Miliar

OpenSea sebagai platform pertukaran non-fungible token (NFT) diduga telah diserang oleh peretas, akibatnya ratusan pengguna NFT dinyatakan hilang.

Diberitakan dari The Verge, Senin (21/2/2022), ratusan NFT dari pengguna OpenSea dicuri dalam serangan phishing yang terjadi pada Sabtu (19/2) waktu setempat.

Phishing sendiri adalah upaya menggunakan halaman web palsu untuk mengelabui calon korban. Halaman web untuk phishing akan tampak mirip dengan situs web otoritas dan menggunakan nama area yang serupa.

Sesuai dokumen yang dikumpulkan oleh layanan keamanan blockchain PeckShield, 254 token dicuri selama penyerangan, termasuk token dari Decentraland dan Exhausted Chimp Yacht Club.

Sebagian besar serangan terjadi antara jam 5 sore. apa lagi jam 8 malam ET (Eastern Time) berfokus pada jumlah 32 pengguna.

Seorang yang menjalankan blog “Web3 is Going Great”, memperkirakan token yang dicuri bernilai lebih dari $1,7 juta.

Hal senada juga disampaikan Presiden OpenSea Devin Finzer melalui akun Twitter-nya. Dia membeberkan rumor bahwa peretasan itu telah menyebabkan kerugian 200 juta dolar AS.

Seperti yang ditunjukkan olehnya, penyerang memiliki 1,7 juta dolar AS Ethereum di dompetnya dari menjual beberapa NFT yang dicuri.

“Kami menduga serangan itu tidak terhubung ke situs OpenSea. Tampaknya 32 pengguna sejauh ini telah menandatangani muatan berbahaya dari penyerang, dan beberapa NFT mereka dicuri,” kata Finzer.

Dikatakan serangan itu memberi kesan lamban sekarang, juga tidak melihat aktivitas jahat dari catatan penyerang dalam dua jam. Sesuai Finzer, beberapa NFT telah dikembalikan.

Serangan itu tampaknya telah mengeksploitasi fleksibilitas dalam Konvensi Wyvern, standar sumber terbuka yang paling mendasar dari sebagian besar kontrak pintar NFT, termasuk yang didasarkan pada OpenSea.

Seorang pengguna di Twitter bernama Neso menggambarkan bahwa serangan itu terjadi setelah tujuan menandatangani sebagian kesepakatan atau cek yang dibiarkan jelas.

Dengan tanda tangan itu, agresor bisa mengalihkan kepemilikan NFT tanpa cicilan. Klarifikasi dari Neso juga dibagikan oleh Finzer di Twitter.

NFT sendiri merupakan simbol digital yang bertindak seperti sertifikat keaslian yang mewakili kepemilikan. Aset NFT dapat berubah dari ilustrasi menjadi koleksi. OpenSea telah menjadi salah satu perusahaan pusat komersial NFT yang paling terkenal.

OpenSea menyediakan titik koneksi yang mudah bagi pengguna mulai dari mendaftar, menjelajah, hingga menawarkan token tanpa bekerja sama secara langsung dengan blockchain.

Pada saat penyerangan, OpenSea sedang menyegarkan sistem perjanjiannya. Namun, OpenSea menolak bahwa serangan itu berasal dari kesepakatan lain.

Baca Selengkapnya>>>

Akhir Kata

Demikian pembahasan singkat yang dapat admin sajikan. Semoga dapat membantu dan bermanfaat untuk kalian semua.

Terima kasih bagi kalian yang telah mampir pada artikel admin yang satu ini, jangan lupa untuk kembali mampir dan berkunjung pada teknobosku.com agar kalian tidak ketinggalan update informasi terbaru lainnya.

About fadly zon

Check Also

Inilah Fungsi Dari Printer, dan Bermacam Jenisnya

Tidak dapat dipungkiri bahwa dalam kehidupan sehari-hari, kemampuan printer sangat erat kaitannya dengan kebutuhan kita. Beberapa membutuhkan perangkat ini untuk mencetak foto, dokumen dan keperluan lainnya. Printer sendiri merupakan salah satu alat yang cukup progresif pada masanya. Keberadaan printer pada awalnya diprakarsai oleh Charles Babbage pada abad kesembilan belas. Ide Babbage terus diciptakan hingga lahirlah [...]

Leave a Reply

Your email address will not be published.